Laman ini diwujudkan khas untuk berkongsi karya-karya dari Musafir Cinta Ilahi dan sahabat-sahabat blogger buat tatapan semua. Semoga kisah-kisah yang dimuatkan memberi manfaat dan mendekatkan lagi diri kita dengan Allah SWT. Selamat membaca. (:

Wednesday, 24 October 2012

Cerpan : Abu Hanzalah [7]


Bahagian 7

Panggilan telefon dari seorang wanita sebentar tadi membuat degupan jantungnya bertambah laju. Tidak sangka niatnya untuk menziarahi ayahnya di hospital pada petang tersebut bertukar menjadi suasana yang cemas.

Menurut wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Puan Sharifah, ayahnya berada dalam keadaan tenat dan nama Hanzalah tidak putus-putus meniti di bibirnya. Hanzalah tidak tahu bagaimana Puan Sharifah mendapatkan nombor telefon bimbitnya. Tetapi bukan itu yang harus dirisaukan sekarang, tetapi keadaan ayahnya.

Dengan ditemani Khalid, Hanzalah melangkah pantas masuk ke ruangan hospital. Selepas bercakap sebentar di kaunter, dia segera melantun kakinya ke arah bilik dimana ayahnya ditempatkan. Khalid hanya mengikut dari belakang. Dia tahu sahabatnya berada dalam keadaan yang sangat risau.

Sesampainya di pintu, dia berhenti. Tangannya teragak-agak mahu membuka pintu itu atau tidak. Tiba-tiba tombol pintu ditolak dari dalam. Hanzalah kaget.

Seorang wanita yang agak berumur berdiri sopan di hadapannya. Mungkin inilah Puan Sharifah yang menghubunginya sebentar tadi.Matanya bengkak mungkin kerana terlalu banyak menangis. Sisa air mata masih jelas di bibir matanya.

Tiba-tiba Hanzalah terdengar namanya dipanggil dari dalam dengan suara yang amat lemah. Dia meluru masuk dan mendapatkan ayahnya di katil. Tangan ayahnya dipegang dan dikucup.

"Han..z..alah..ke.. ni?" dalam lemah-lemah ayahnya bertanya.

Hanzalah hanya mampu mengangguk. Air mata yang ditahan akhirnya tumpah jua. Melihat keadaan ayahnya, dia jadi ditusuk pilu.

"Hanz.. ayah..minta ampun hanz...ayah berdosa pada ibu..pada kakak..dan pada Hanz..ampunkan..aa..yah Hanz.." suara ayahnya terketar-ketar menahan sakit.

"Ayah..Hanzalah yang patut minta ampun kerana selama ni Hanzalah ego. Hanzalah tak datang pun melawat ayah di hospital. Hanzalah bukan anak yang baik. Maafkan Hanzalah ayah."

"Buu..kkaan..Ayah yang bersalah. Kalau bukan kerana ayah, ibu tak akan .."

Hanzalah menutup lembut mulut ayahnya. "Yang dah lepas biarlah.. Jangan diungkit kembali. Mungkin itu sudah ajal ibu. Allah sayangkan ibu."

Walaupun betapa susahnya sebelum ini dia mahu menerima kenyataan ini, namun dia mahu ayahnya senang dan tidak berterusan meletakkan kesalahan itu di atas bahunya.

"Sekarang... ayah su..dah tenang. Terima kasih hanzalah.. kera..na sudi ma..afkann ayah." ujar ayahnya perlahan.

"Iye..ayah harus kuat. Ayah perlu hidup. Saya ingin hidup bersama-sama dengan ayah. Saya perlukan ayah." tiba-tiba genggaman tangan ayahnya terlepas. Kelihatan kelopak mata ayahnye tertutup dengan perlahan.

Saat itu jantung Hanzalah juga berdegup kencang. Dia tidak sanggup untuk menghadapi satu lagi kematian. Cukuplah dia kehilangan ibu dan seorang kakak. Harapan mahu hidup bersama ayahnya sangat tinggi.

Doktor meluru datang dan menyuruhnya beralih ke tepi. Mungkin wanita itu yang memanggil doktor tersebut. Hanzalah dan wanita itu masing-masing berdebar menanti doktor yang sedang memeriksa ayah Hanzalah.

Kemudian doktor menggelengkan kepala. "Maaf, Encik Hamidi sudah dijemput Allah."

Sebaik saja mendengar kata-kata doktor tersebut, kaki Hanzalah seakan lemah. Tenaganya bagai diserap oleh angin. Khalid mendapatkannya. Dia sempat berpaut pada Khalid. Entah bila pula Khalid berada dalam bilik itu pun dia tak tahu.

Tetapi wanita di sebelahnya kelihatan tenang. Hanya air matanya sedikit yang mengalir. Selepas semuanya selesai, dia akan berbicara dengan wanita tersebut. Buat masa ini, fikirannya masih kusut. Badannya tidak bermaya. Sekarang dia sudah tidak ada siapa-siapa lagi.

~~~~

Selepas mendengar cerita Puan Sharifah merangkap isteri kedua ayahnya, Abu Hanzalah mula memahami kisah sebenar yang berlaku. Rupanya ayahnya dahulu pernah dijodohkan dengan Puan Sharifah, tetapi disebabkan perasaan cemburu ibunya, rancangan jahat untuk memisahkan mereka berdua telah dijalankan dan akhirnya ayahnya terpaksa berkahwin dengan ibunya.

Arwah ibunya dulu melayan ayahnya acuh tak acuh terumatanya selepas Hanzalah dilahirkan. Ibunya selalu memburuk-burukkan ayah kepada mereka dua beradik. Hanzalah percaya tiap kata-kata ibunya tapi tidak pula kakaknya. Sehinggalah ayahnya membawa diri dan menceraikan ibunya kerana tidak tahan dengan sikap ibunya.

Hanzalah rasa sangat bersalah kerana menuduh ayahnya bukan-bukan. Selepas perubahannya dia tidak sempat pun menjalankan tanggungjawab seorang anak dan adik kepada kedua insan yang pernah disakitinya untuk menebus kesilapan lalu. Kini dia tidak punya siapa-siapa lagi. Yang tinggal mak teh dan pak teh satu-satunya saudara yang dia kenal.

1 tahun kemudian.. 

"Abang..abang Hanzalah!" laung satu suara.

Hanzalah menoleh ke arah suara tersebut. Pemuda di hadapannya kelihatan terengah-mengah.

"Owh..Hairi. Ada apa Hairi cari abang? Maaf, abang tak dengar panggilan Hairi tadi." Hanzalah mengukir senyuman.

"Ustaz..Ustaz Rifqi nak jumpa abang. Ustaz tunggu di biliknya." mengah Hairi belum hilang. Hanzalah menepuk bahu Hairi yang merupakan juga adik usrah Khalid.

"Baik. syukran ya akhi." ujar Hanzalah lalu beredar menuju ke bilik Ustaz Rifqi.

Setelah memberi salam, Hanzalah dijemput masuk lalu mengambil tempat berhadapan ustaznya.

"Apa khabar Ustaz?" Hanzalah memulakan bicara.

"Alhamdulillah, Ustaz sihat saja. Ustaz dengar enta bekerja, betulkah?" soal Ustaz.

"Owh..Ustaz nak tanya pasal ni ke? Ya, ana buat part time je Ustaz, boleh la buat simpanan sedikit." jawab Hanzalah.

"Hmm, bukan itu tujuan utama Ustaz panggil enta ke mari. Sebenarnya Ustaz ade hal nak beritahu kepada enta." ujar Ustaz tenang.

Tiba-tiba Hanzalah rasa berdebar. Tidak tahu kenapa, tetapi rasanya jemputan Ustaz ke biliknya ini, ada perkara besar yang mahu disampaikan oleh beliau. Hanzalah mendengar dengan tenang setiap butir bicara yang keluar dari bibir Ustaz Rifqi dari awal sehinggalah habis tanpa sedikit pun dia mencelah.


bersambung....

Nantikan episod akhir.. ^__^,

About Me

My photo

Islah Nafsak, Wad'u Ghairak Ya Allah, sertakan redhaMu bersamaku (: