Laman ini diwujudkan khas untuk berkongsi karya-karya dari Musafir Cinta Ilahi dan sahabat-sahabat blogger buat tatapan semua. Semoga kisah-kisah yang dimuatkan memberi manfaat dan mendekatkan lagi diri kita dengan Allah SWT. Selamat membaca. (:

Friday, 28 September 2012

Cerpan : Abu Hanzalah [6]


Bahagian 6

Hanzalah mengesat tubir matanya yang basah. Ditangannya terdapat satu sampul surat yang agak lama. Dia membuka kembali isi surat yang ditinggalkan arwah kakaknya. Setiap kali dia teringat akan kakaknya, pasti surat itu dibaca.

Assalamualaikum adikku Abu Hanzalah yang tersayang..

Semoga adik sentiasa dalam limpahan rahmat dan kasih sayangNya. Pastinya, ketika adik membaca surat ini bermakna kakak sudah tiada di sisi adik lagi. Bermakna akak sudah dijemput oleh kekasih yang Maha Esa. Jadi usahlah adik bersedih hati, kerana perpisahan kita hanya sementara.


Wahai adikku permata agama,

Kakak selalu mengimpikan kita bersama-sama dalam perjuangan ini,
Tetapi dahulu adik tidak mengerti hasrat kakak..
Yang mampu akak buat hanyalah berdoa dan terus berdoa agar Allah lembutkan hati adik..
Dan kakak pasakkan di hati akak bahawa suatu hari nanti adik akan menjadi seseorang..
Seseorang yang akan meneruskan perjuangan ini. 

Adikku Abu Hanzalah,

Masihkah adik ingat tentang cerita Abu Hanzalah yang turun menyahut medan jihad sebelum sempat mandi junub? Maafkan kakak dik.. Kerana tidak sempat menghabiskan cerita ini sebelum adik pergi belajar. Tetapi kakak yakin, adik akan hadam kisah Abu Hanzalah ni pada suatu masa nanti. Titiplah semangat 'Abu Hanzalah' dalam dirimu dik.. 

Wahai permata hati kakak,

Hanya satu permintaan kakak yang terakhir. Adik maafkanlah ayah. Walau apa pun dia buat, dia tetap ayah kita. Adik tidak dapat menafikan hak dia sebagai seorang ayah. Adik carilah ayah di alamat yang kakak tinggalkan bersama surat ini. Sudah sampai masanya adik menunaikan hak seorang anak ke atas seorang ayah. Bagilah peluang kepada dia.

Adikku sayang,

Terakhir kalinya, akak memohon maaf kerana selama ini merahsiakan penyakit ini. Ini kerana akak tidak mahu Hanzalah risau. Akhir kata, doakanlah kakak aman disana. Semoga Hanzalah menjadi mujahid unggul yang mana syahid diangkat sebagai cita-cita. Akak terlalu menyanyangimu Hanzalah. 

Salam terakhir sayang dan kasih daripada kakakmu,

Nusaibah
-Hidup adalah perjuangan !-

~~~~

"Khalid, enta free tak petang ni?" soal Hanzalah.

Khalid memuncungkan mulutnya seakan-akan berfikir sesuatu. Kepalanya dipalingkan ke arah Hanzalah.

"InsyaAllah, free. Kenapa? Enta nak belanja ana makan ke?" seloroh Khalid.

"Ish, enta ni.. bab makan nombor satu. Bukanlah. " ujar Hanzalah. Khalid tersengih menampakkan giginya yang putih

 "Emm, ana nak minta tolong sikit." ujar Hanzalah dengan nada serius.

"Apa dia?" mata Khalid memandang tepat pada muka Hanzalah.

Menunggu buti-butir kata daripada sahabatnya. Hanzalah menunduk. Lama. Khalid dengan sabar menunggu apa yang mahu diperkatakan oleh sahabatnya itu. Hanzalah mengangkat mukanya. Matanya merah.

"Ayah ana sakit. Ana nak jumpa dia. Rasanya sudah masanya ana membuang segala ego didada. Ana rasa sangat berdosa Khalid. Tapi ana tak ade kekuatan untuk jumpa dia." ujar Hanzalah dengan nada yang agak sayu.

Khalid mendapatkan Hanzalah. Bahu sahabatnya ditepuk-tepuk perlahan.

"Hanz, baguslah kalau macam tu. Eloklah enta jumpa dengan dia sebelum terlambat. Nanti ana temankan enta ke sana. Naik kereta ana ok." ujar Khalid tenang. Hanzalah memandang wajah sahabatnya. Dia sangat bersyukur Allah telah menganugerahkan seorang sahabat yang sangat memahami dan baik hati seperti Khalid.

"Khalid, entalah sahabat ana dunia dan akhirat. Ana sangat bersyukur pada Allah kerana beri enta pada ana. Ana sayang enta kerana Allah. " luah Hanzalah ikhlas. Entah kenapa sejak dua menjak ni hatinya mudah terharu dan sebak.

"Dah..dah...jangan nak touching-touching..Nanti berjangkit kat ana pulak. Oke, ana nak mandi dulu." Khalid mencapai tualanya lalu bergegas ke bilik air.

Hanzalah tersenyum. Khalid dari dulu sampai sekarang tak berubah. Masih dia ingat masa kem ukhwah anjuran persatuan Islam, Khalid akan menghilangkan dirinya bila melibatkan 'touching-touching' ni.

Alih-alih dia jumpa Khalid menangis seorang diri di bilik air. Selepas itulah mereka menjadi rapat. Dalam hati ada taman rupanya si Khalid ni. Hanzalah jadi tersenyum mengenangkan saat itu.

Sesampainya di pintu bilik air, Khalid menyapu matanya yang sedikit berair dengan menggunakan hujung lengan bajunya.

"Hanz, aku pun beruntung punya sahabat sepertimu. Semoga Allah mempermudahkan urusanmu, sahabatku." luah Khalid di dalam hati. Pintu bilik air ditutup.

bersambung....


No comments:

Post a Comment

About Me

My photo

Islah Nafsak, Wad'u Ghairak Ya Allah, sertakan redhaMu bersamaku (: