Laman ini diwujudkan khas untuk berkongsi karya-karya dari Musafir Cinta Ilahi dan sahabat-sahabat blogger buat tatapan semua. Semoga kisah-kisah yang dimuatkan memberi manfaat dan mendekatkan lagi diri kita dengan Allah SWT. Selamat membaca. (:

Friday, 28 September 2012

Cerpan : Abu Hanzalah [4]


Bahagian 4

Khalid merebahkan badannya ke atas katil. Satu keluhan yang terbit dari bibirnya membuatkan Hanzalah berpaling ke arahnya.

"Aii, enta mengeluh Khalid?" soal Hanzalah hairan. Setahunya sahabatnya ini jarang benar mengeluh. Mesti ada sesuatu yang sangat berat dihadapi oleh sahabatnya itu.

"Entahlah Hanzalah. Ana macam dah give upla." ujar Khalid lesu.

"Ni mesti pasal junior yang enta handle tu kan? Apa namanya Hai..Hair.."

"Hairi." Khalid menyambung.

"Ana tak tahu dah nak buat macamana dengan budak tu. Dia degil sangat Hanz." Khalid meluahkan apa yang terbuku di hatinya.

"Enta trylah cuba method lain pula. Mana tahu, dapat ikat hati dia." cadang Hanzalah.

"Dah bermacam cara ana buat tapi hasilnya tetap sama. Ana rasa hati budak tu sudah gelap. Susah nak menerima tarbiyyah." ujar Khalid kecewa.

Hanzalah terdiam sejenak tatkala mendengar kata-kata Khalid. Dia mengimbau kembali memori lama. Rentetan-rentetan yang menjadikannya seperti sekarang mengetuk kotak memorinya.

Masih jelas di ingatannya, betapa susahnya senior-seniornya memikat hatinya untuk turut serta dalam usrah dan majlis perkongsian ilmu. Sehinggakan hanya tinggal seorang senior saja yang masih bertahan mendekati dan terus mendekatinya. Senior itulah yang berjaya melembutkan hatinya dengan izin Allah.

"Hanz.. Hanz.." Khalid menyentuh tangan sahabatnya selepas panggilannya tidak didengari oleh Hanzalah. Lamunan Hanzalah terhenti.

"Khalid, ana rasa enta terlupa sesuatu tentang ana." Hanzalah tersenyum. Khalid jadi hairan.

Dia berfikir sejenak, kemudia dia dapat menangkap maksud kata-kata Hanzalah. Riak mukanya tiba-tiba berubah.

"Hanz..maafkan ana. Ana tak bermaksud untuk.. "

"Khalid..tak perlulah enta nak minta maaf dengan ana. Ana tak terasa pun. Cuma ana mahu kita luaskan pemikiran kita."

"Maksud enta?"

"Kalaulah dulu semua senior tinggalkan budak yang bernama Abu Hanzalah, enta takkan dapat bersama dengan dia seperti sekarang. Kalaulah budak Hanzalah yang hatinya sudah gelap itu tak diberi peluang oleh senior-senior itu, sudah pasti dia tidak kenal tarbiyyah. Dan mungkin dia sekarang sedang seronok bermain-main tanpa tahu matlamat hidupnya yang sebenar."

Khalid tahu siapa 'Abu Hanzalah' yang dimaksudkan oleh Hanzalah. Siapa lagi kalau bukan sahabatnya yang berada di hadapannya sekarang.

"Khalid, tarbiyyah itu bukan untuk hati orang yang cerah saja. Tetapi tarbiyyah itu sentiasa ada untuk orang-orang yang diberi peluang. Setiap orang memerlukan tarbiyyah dan enta sekarang pun sebenarnya sedang ditarbiyyah Allah. Allah menguji enta dengan mad'u seperti Hairi. Enta tidak boleh berputus asa." sambung Hanzalah.

Khalid beristighfar di dalam hati. Dia memohon ampun atas kata-katanya sebentar tadi. Kata-kata Hanzalah sangat benar. Dia masih ingat yang dulu Hanzalah lagi nakal dan keras kepala dari Hairi tetapi hati itu berjaya juga dilembutkan. Semuanya dengan izin Allah.

"Khalid, ana bukanlah sesiapa untuk menasihati enta. Enta jauh lebih baik dari ana. Ana pernah terjerat dalam kisah silam yang penuh debu. Sampai sekarang kisah silam itu sentiasa menghambat hidup ana. Ana tak mahu Hairi tidak berkesempatan untuk merasai manisnya tarbiyyah seperti yang kita rasakan sekarang." ujar Hanzalah. Ada nada sedih di hujung kata-katanya.

Khalid mendapatkan Hanzalah lalu memeluk erat sahabatnya. Hanzalah menepuk-nepuk perlahan belakang sahabatnya. "Terima kasih.. Enta sudah menyedarkan ana. Ana khilaf.." ujar Khalid.

bersambung....


No comments:

Post a Comment

About Me

My photo

Islah Nafsak, Wad'u Ghairak Ya Allah, sertakan redhaMu bersamaku (: